PENAJA

RAKAN ILMU

Sunday, 13 October 2013

ESEI: FAKTOR MENULARNYA KES PEMBUANGAN BAYI...!

Pembuangan bayi biasanya melibatkan golongan remaja yang bertindak terburu-buru ketika mengambil keputusan kerana mahu menutup aib diri. Kemelut yang semakin serius ini bagaikan bangkai gajah yang tidak dapat ditutupi dengan nyiru lagi apabila akhbar-akhbar perdana negara sering memaparkan kejadian ini dalam akhbar mereka dengan begitu meluas. Hal ini bukan sahaja mendatangkan kesan buruk kepada pelbagai pihak malah imej negara juga akan tercalar. Jadi, sebelum mencari jalan penyelesaiannya, kita perlulah mengenal pasti faktor-faktor yang menjadi akar umbinya agar langkah penyelesaian yang akan dilaksanakan nanti lebih berkesan.

Pertama, kemelut kes pembuangan bayi berlaku lantaran kurangnya didikan agama dalam kalangan remaja kita. Kekurangan ini mungkin akibat kurangnya didikan dan perhatian ibu bapa serta impak pemodenan yang melanda negara kita. Remaja kita yang tidak mempunyai pegangan agama yang tebal akan mudah dipengaruhi oleh desakan nafsu seksual mereka itu. Tanpa didikan agama yang mantap, mereka tidak dapat membezakan sesuatu perbuatan itu betul atau salah dan tidak dapat membezakan antara hak dengan yang batil. Hal ini dapat dilihat apabila remaja perempuan mudah terlibat dalam kancah perzinaan sedangkan berzina itu haram di sisi agama. Kesannya, banyak anak luar nikah yang lahir dan akhirnya bayi yang tidak berdosa itu dibuang demi menutup aib dek perbuatan tidak bermoral. Jadi, didikan agama yang kurang mantap menjadi penyebab utama masalah ini kian meruncinng.


Selain itu, isu ini turut berleluasa kerana institusi kekeluargaan itu sendiri sudah runtuh. Sudah menjadi kebiasaan kini sesebuah keluarga itu tidak mempunyai ayah atau ibu untuk mendidik. Ketiadaan ini menyebabkan tanggungjawab mendidik anak tidak menjadi satu keperluan yang harus dipenuhi dengan baik. Menurut kajian Jabatan Kebajikan Masyarakat bahawa 50 peratus masalah sosial remaja berpunca daripada keluarga yang porak-peranda. Ibu atau bapa tunggal sering sibuk mencari tuntutan nafkah untuk menyara kehidupan keluarganya. Lantaran itu, mereka telah mengabaikan tanggungjawab hakiki mereka dalam mendidik dan memantau setiap perlakuan anak mereka. Pengabaian ini akhirnya mengundang padah apabila anak mereka mula terlibat dengan aktiviti songsang. Sesungguhnya, keadaan rumah tangga yang berpecah belah inilah yang menyebabkan masalah pembuangan bayi semakin menjadi-jadi.


Sikap masyarakat yang terlalu suka menghukum turut menjadi penyebab kes pembuangan bayi ini terus berlaku. Kita suka menganggap bahawa wanita yang mengandung tanpa suami ini sebagai melakukan kesalahan tanpa menimbang keadaan yang menjurus kemelut itu berlaku. Mungkin ada antara mereka yang mengandung disebabkan tindakan manusia yang durjana sehingga sanggup merogol gadis yang tidak berdosa. Dalam hal ini, wajarkah remaja itu dipersalahkan oleh perbuatan manusia yang tidak berhati perut itu? Sememangnya kita harus bersimpati terhadap mereka tetapi keadaan menjadi lebih rumit apabila terdapat segelintir daripada ahli masyarakat kita yang lebih suka menuding jari kepada sesetengah remaja tanpa meneliti punca yang menjadi permasalahan ini. Malang sungguh, masih terdapat pemikiran sesetengah masyarakat yang begitu cepat menghukum tanpa sebarang usul periksa sehingga menyebabkan remaja malang itu tidak mempunyai tempat untuk mengadu masalah dan meminta tolong. Akhirnya mereka bertindak sendirian tanpa memikirkan dosa dan perasaan.

Arus kemodenan terutama melalui media massa telah menyemarakkan masalah ini. Falsafah dan pegangan hidup dari Barat yang mengaitkan kebebasan dalam pergaulan telah menyebabkan ramai remaja mudah terpengaruh. Kehidupan moden sering dikaitkan dengan hubungan seksual yang bebas. Remaja yang baru berumur setahun jagung dan berdarah setampuk pinang sering dikuasai oleh perasaan ingin mencuba pasti akan meniru aksi-aksi atau adegan-adegan panas yang terdapat dalam filem Barat bagi memuaskan nafsu mereka. Mereka tidak lagi berasa takut ketika melakukan perkara yang terkutuk itu asalkan nafsu berahi mereka dapat dipenuhi. Lantaran itu, masalah ini terus menerus menjadi sesuatu yang lumrah dan menjadi darah daging dalam hidup mereka. Sebagai akibatnya, lahirlah anak luar nikah dan masalah pembuangan bayi semakin sukar dikawal lantaran ingin menutup rasa aib atas perbuatan ibu bapa yang masih remaja itu.

Sebelum kudis menjadi tokak, kemelut remaja ini haruslah diatasi segera. Kita tidak seharusnya menongkat dagu tetapi pelbagai pendekatan yang proaktif perlulah diambil segera demi menangani masalah ini kerana di mana ada kemahuan di situ ada jalan. Satu daripada langkah yang perlu dilaksanakan ialah semua lapisan masyarakat hendaklah diberikan pendidikan keibubapaan melalui pelbagai program. Pendidikan ini bertujuan memberikan kesedaran mengenai peranan ibu bapa dalam keluarga serta batas-batas pergaulan antara lelaki dengan perempuan. Melalui cara ini, orang ramai akan menjadi lebih berhati-hati supaya tidak melakukan perbuatan sumbang. Perkara ini harus ditekankan kepada seluruh rakyat Malaysia terutamanya para remaja. Sebagai contohnya, program pendidikan keibubapaan perlu diadakan untuk mendidik remaja tentang perkara yang perlu diamalkan dalam kehidupan berkeluarga. Tegasnya, orang ramai perlu diberikan kesedaran tentang kesan buruk aktiviti pembuangan bayi dan dosa besar yang terpaksa dipikul.


Selain itu, pihak bertanggungjawab hendaklah mengadakan ceramah atau kempen di peringkat sekolah mahupun peringkat taman-taman perumahan. Melalui program tersebut, masyarakat dapat diberi kan kesedaran tentang keburukan pergaulan bebas. Seperti yang kita ketahui, kes pembuangan bayi berpunca daripada pergaulan bebas yang dianggap sebagai suatu perkara biasa bagi warga urban kini. Kita seharusnya mengelakkan diri daripada unsur negatif tersebut supaya tidak menjadi seperti sudah terhantuk baru nak tengadah. Contohnya, kempen kesedaran ini perlu dilakukan secara besar-besaran melalui iklan, risalah dan lain-lain. Kempen murni ini haruslah dilakukan secara berketiak ular dan bukannya hangat-hangat tahi ayam. Sesungguhnya, usaha dinamik dan secara konsisten ini diperlukan untuk membimbing masyarakat terutamanya golongan remaja supaya sentiasa berada di landasan yang betul dalam kehidupan.


Langkah yang seterusnya ialah pihak Jabatan Kebajikan Masyarakat perlu menyediakan perkhidmatan kaunseling. Khidmat nasihat hendaklah diberikan kepada mangsa rogol dan individu yang mengandung tanpa nikah. Hal ini disebabkan mangsa yang mengalami ketidakstabilan emosi mungkin akan cuba mencederakan diri sendiri. Sebagai contohnya, mangsa rogol sanggup membunuh diri kerana tidak dapat menerima kenyataan sebenar. Penubuhan Rumah Sri Puteri oleh Jabatan Kebajikan Masyarakat dapat memberikan perlindungan dan khidmat nasihat kepada mereka yang telah terlanjur ini. Oleh hal yang demikian, pusat kaunseling perlu diperbanyak di seluruh negara untuk membantu mangsa-mangsa tersebut daripada terus melakukan perkara yang terkutuk.


Di samping itu, pesalah yang disabitkan kesalahan berzina atau kes rogol perlu dikenakan hukuman yang berat. Perogol atau orang yang mencabul kehormatan wanita merupakan manusia yang tidak berperikemanusiaan. Mereka perlu dijatuhi hukuman yang lebih berat sebagai peringatan kepada orang lain kerana bertanggungjawab menyebabkan wanita-wanita ini kehilangan harga diri dan terpaksa menanggung malu sepanjang hayatnya. Perkara tersebut juga akan menconteng arang ke muka ahli keluarga mangsa. Oleh sebab itu, undang-undang kanun jenayah  rogol perlu dikuatkuasakan dengan bersungguh-sungguh supaya perogol atau mereka yang berzina ini menerima hukuman yang setimpal. Sebagai contohnya, hukuman bagi kesalahan berzina dan merogol adalah seperti penjara lebih dua puluh tahun dan sepuluh sebatan. Hal ini akan dapat mengurangkan jenayah pembuangan bayi yang tidak berdosa itu di negara kita.


Seterusnya, pendidikan agama dan moral harus dititikberatkan oleh ibu bapa untuk menyedarkan anak-anak tentang dosa dan balasan yang akan diterima. Ibu bapa hendaklah menitikberatkan pendidikan agama dan moral kepada anak-anak dan proses ini hendaklah diteruskan walaupun seseorang itu telah meningkat umur dewasa. Pendidikan agama dan moral amatlah penting dan perlulah disemaikan dalam sanubari rakyat. Albert Einstein pernah berkata bahawa agama tanpa ilmu adalah buta dan ilmu tanpa agama adalah lumpuh. Hal ini menunjukkan peripentingnya didikan agama dan moral dalam kehidupan kita supaya kehidupan tidak menjadi terumbang-ambing seperti kapal tanpa nakhoda. Sebagai contohnya, anak-anak perlu diberikan didikan agama sejak kecil kerana melentur buluh biarlah dari rebungnya dengan menyuruh anak-anak tidak mengabaikan solat kerana bersolat itu dapat mencegah daripada melakukan kemungkaran. Cara ini adalah lebih efektif untuk mewujudkan masyarakat yang bebas daripada kes pembuangan bayi.

Kesimpulannya, masalah pembuangan bayi ini yang disebabkan oleh banyak faktor dan mempunyai pendekatan yang tersendiri. Pelbagai pihak perlu berganding bahu bagai aur dengan tebing untuk menyelesaikan dan mengurangkan kes pembuangan bayi yang berlaku di negara kita. Masalah tersebut akan menular dan menjadi duri dalam daging jika tidak ditangani segera. Kerjasama daripada semua pihak adalah amat penting untuk membendung masalah ini kerana ke bukit sama-sama didaki, ke lurah sama-sama dituruni. Melalui usaha ini, hasrat kerajaan untuk melahirkan masyarakat yang sihat dan terbilang dari segi lahiriah dan rohaniah dapat direalisasikan.

Sumber: Ubah suai daripada Blog Cikgu Aleyza SPM

No comments:

Post a Comment

PROMOSI III