PENAJA

RAKAN ILMU

Tuesday, 4 March 2014

SINOPSIS SUTERA DALAM LUKISAN (BAB 7)...!

BAB 7: MALU

  • Selepas peristiwa malang yang menimpa ibunya dulu, Hafiz seperti bersumpah tidak mahu menghampiri tanah tapak rumah dan sawah pusakanya. Baginya melalui lorong ke situ apa lagi menghampiri kawasan itu hanya akan mengembalikan kenangan pahit dan mengerikan padanya.
  • Sesekali Hafiz bertemu dengan Wak Senen dan Wak Senen akan memberinya duit. Duit-duit itu tidak pernah dibelanjakannya dan dia menyimpannya di dalam kendi tembaga yang ditinggalkan oleh neneknya dan disorokkannya di bawah rumah yang tidak mungkin diketahui oleh sesiapa. (latar tempat dan perwatakan)
  • Hafiz ragu-ragu untuk menggunakan wang kertas RM10 itu kerana bimbang kalau-kalau akan menimbulkan tuduhan orang terutamanya Alias kerana mungkin dia akan merampas kesemua wang yang disimpannya.
  • Kepulangan Harun ke kampung itu sudah diketahuinya. Ada orang yang sengaja menakut-nakutkannya tentang kepulangan bapa tirinya itu. Sememangnya dia takut dituduh lagi sebagai penyebab kematian ibunya. Dia tahu bahawa dia tidak bersalah tetapi dia tidak mampu menafikan tuduhan bapa tirinya itu. (monolog dalaman)
  • Sejak kepulangan bapa tirinya itu, dia tidak pernah sekalipun bersua muka. Sengaja dia mengelakkan dirinya daripada bertemu dengan Harun. Dia begitu takut dan benci akan Harun. (perwatakan)
  • Pada petang itu, ketika dia berkira-kira untuk mengambil buah betik masak di tanah Sidang Saman, dia disergah oleh Samsul. Samsul mengusik Hafiz dengan menyuruhnya memanjat pokok betik dan disuruh turun pula. Samsul gembira dan puas kalau Hafiz berjaya diolok-olokkan. (latar masa)
  • Hafiz tidak dibenarkan oleh Samsul makan betik itu sehingga dia berjumpa dengan Harun terlebih dahulu. Hafiz enggan berjumpa dengan bapa tirinya itu sambil beredar dari situ dengan langkah yang cepat.
  • Samsul memberitahu bahawa orang yang sebenarnya ingin berjumpa dengan Hafiz ialah Adila. Hafiz malu untuk berjumpa dengan Adila kerana merasakan dirinya tidak padan dengan Adila. (perwatakan)
  • Hafiz mengikut juga Samsul sambil memikirkan pertemuannya dengan Adila nanti. Dia bimbang akan pendapat Adila tentang dirinya yang tentu tidak sesuai dengan orang pekan itu.
  • Di kawasan halaman rumah Sidang Saman, Same’ah dan Adila sedang duduk di atas pangkin di bawah pokok belimbing besi. Hafiz dapat mendengar mereka ketawa. Hafiz ketakutan dan dari jauh melihat kedua-duanya senyum kepadanya. (latar tempat)
  • Mak Lamah memanggil Hafiz dan menyediakan makanan. Dia jarang datang ke situ sejak Adila bertunang tetapi dia tahu selok-belok rumah itu. Hafiz menjaga tertib ketika makan di hadapan Mak Lamah dan keluarganya. Mak Lamah memberitahu bahawa Adila akan menemu ramah Hafiz setelah selesai makan.
  • Hafiz keberatan untuk berjumpa dengan Adila kerana penampilannya yang agak kotor tetapi diyakinkan oleh Mak Lamah. Hafiz pergi juga bertemu dengan Adila. Dia menjadi rimas dengan senyuman Adila. Dari jauh, Mak Lamah dan anak-anaknya memerhatikannya sambil ketawa.
  • Hafiz berdebar-debar apabila berhadapan dengan Adila apatah lagi apabila mendengar suara serta ucapan yang lemah-lembut dan hormat daripada Adila terhadapnya. Hafiz duduk di bangku kayu panjang yang dibuat agak ke bawah sedikit daripada pangkin. Adila duduk di sebelah menghadap Hafiz. (latar tempat)
  • Dia memperkenalkan dirinya sebagai Mohamad Hafiz. Tersentuh hatinya apabila orang memanggil nama sebenarnya. Dan menyedarkan dirinya bahawa masih ada manusia yang luhur.
  • Adila menyatakan beberapa tujuan dia ingin berjumpa dengan Hafiz. Pertamanya dia ingin berkenalan dengan Hafiz, kedua ingin bertanya tentang diri Hafiz dan ketiga ingin mengubah keadaan diri Hafiz. Dia ingin bercakap dengan Hafiz setiap hari. (dialog)
  • Hafiz merasakan terdapat perbezaan apabila berjumpa dengan Adila. Dia merasakan Adila tidak pun menganggapnya sebagai seorang yang bodoh atau terkeluar daripada norma-norma kemanusiaan biasa. Dia merasakan Adila telah mengangkat darjat dirinya.
  • Hafiz memberanikan dirinya bertanyakan sebab Adila ingin berjumpa dengannya. Adila memberitahu bahawa dia ingin menulis kisah Hafiz untuk dijadikan sebagai bahan kajian jika Hafiz bersetuju. Hafiz menjadi ketakutan setelah mendengar perkataan borang dan repot kerana dia pernah dipermainkan oleh Alias yang ingin membawanya kepada polis untuk mengisi borang dan repot.
  • Hafiz tidak jadi untuk bercakap dengan Adila kerana bimbang apa yang dikatakan oleh Alias akan dilakukan oleh Adila. Dia ingin meninggalkan tempat itu tetapi sempat dihalang oleh Samsul. Samsul meyakinkan Hafiz supaya tidak menyamakan Alias dengan Adila.
  • Hafiz ditanya tentang kehidupan yang telah dilaluinya, fasal ibu bapanya yang telah meninggal dunia dan neneknya. Hafiz dapat dipengaruhi untuk menceritakannya. Dia menahan kesedihan ketika menceritakan peristiwa yang menimpa emaknya dan berkali-kali pula dia menafikan bahawa dia yang menyebabkan kebakaran rumahnya. (perwatakan)
  • Adila mempercayai kata-kata Hafiz dan menganggap Hafiz tidak bersalah. Hampir waktu Asar berakhir, mereka berpisah. Dia seronok dapat berbual-bual dengan Adila dan berjanji akan datang keesokannya. (latar masa)
Sumber: Ubah suai dari Blog Cikgu Azaman

No comments:

Post a Comment

PROMOSI III