PENAJA

RAKAN ILMU

Thursday, 27 August 2015

BIDALAN PT3 DAN SPM...!

Peribahasa bahasa Melayu terbahagi kepada 4 jenis, iaitu:-
  1. Simpulan Bahasa
  2. Perumpamaan
  3. Bidalan
  4. Pepatah
Kesempatan kali ini Cikgu akan mengutarakan perbincangan tentang 'bidalan' yang terkandung dalam sukatan PT3 dan SPM. Perbincangan ini termasuklah tentang makna dan penggunaan bidalan tersebut dalam ayat.
  • Anak kera di hutan disusui, anak sendiri di rumah kebuluran.
Maksud:
Urusan sendiri ditinggalkan kerana mementingkan urusan kerja orang lain.
Ayat:
Orang itu umpama anak kera disusui, anak sendiri di rumah kebuluran apabila dia sibuk membantu orang luar sedangkan keluarga sendiri diabaikan.
  • Baik mengikut resmi padi, makin menunduk makin berisi.
Maksud:
Semakin merendah diri apabila semakin berjaya.
Ayat:
Kejayaan demi kejayaan yang dicapai olehnya tidak menjadikan seorang yang sombong, sebaliknya dia sentiasa merendah diri bak kata bidalan, baik mengikut resmi padi, makin menunduk makin berisi.
  • Bangkai gajah bolehkah ditudung dengan nyiru?
Maksud:
Sesuatu perbuatan yang amat buruk dilakukan tidak dapat disembunyikan lagi.
Ayat:
Perbuatannya yang kejam itu tidak dapat disembunyikan lagi kerana bangkai gajah bolehkah ditudung dengan nyiru?
  • Bertanam tebu di bibir.
Maksud:
Mengeluarkan kata-kata atau janji-janji manis untuk memujuk.
Ayat:
Hati-hati dengan kata-kata peniaga itu kerana dia bertanam tebi di bibir, nanti kamu akan menyesal.
  • Cacing hendak menjadi naga.
Maksud:
Orang golongan bawahan yang mahu berlagak seperti golongan kenamaan.
Ayat:
Perangai Karim yang sering berlagak seperti orang atasan itu tidak ubah seperti cacing hendak menjadi naga.
  • Enggang lalu ranting patah.
Maksud:
Perkara yang terjadi secara kebetulan dan meninggalkan kesan buruk.
Ayat:
Ali yang melalui kawasan operasi menangkap penagih itu juga ditangkap kerana disyaki juga seorang penagih dadah.
  • Harapkan pagar, pagar makan padi.
Maksud:
Orang yang diharapkan atau dipercayai tetapi akhirnya menjadi pengkhianat.
Ayat:
Penjawat awam itu dibuang kerja kerana menyalahgunakan kuasanya ibarat harapkan pagar, pagar makan padi.
  • Hujan jatuh ke pasir.
Maksud:
Berbudi kepada orang yang tidak tahu berterima kasih.
Ayat:
Layanan baik keluarga Ali kepada anak yatim itu seperti hujan jatuh ke pasir sahaja kerana akhirnya dia tidak ambil peduli kebaikan Ali apabila dia sudah dewasa.
  • Ikan pulang ke lubuk.
Maksud:
Balik ke kampung atau tempat asal.
Ayat:
Bertahun-tahun lamanya dia merantau, akhirnya dia kembali ke kampung halamannya seperti ikan pulang ke lubuk.
  • Kecil tapak tangan nyiru saya tadahkan.
Maksud:
Ingin mendapat sebanyak-banyaknya. Sangat berbesar hati. Menerima sesuatu dengan sepenuh hati.
Ayat:
Bantuan berupa wang saku kepada pelajar miskin adalah seperti kecil tapak tangan nyiru saya tadahkan.
  • Malu bertanya sesat jalan, malu berdayung perahu hanyut.
Maksud:
Jika malas berusaha tentulah hidup serba susah.
Ayat:
Mereka selalu lemah dalam pelajaran kerana malas bertanyakan guru kerana malu bertanya sesat jalan, malu berdayung perahu hanyut.
  • Marahkah pijat kelambu dibakar.
Maksud:
Takutkan bahaya kecil, keuntungan yang besar dibuang. Akhirnya merana badan.
Ayat:
Kerana marah akan motornya yang selalu bocor tayar, akhirnya Dollah membuang motornya ke sungai.
  • Menarik rambut di dalam tepung.
Maksud:
Bersikap bijaksana dan berhati-hati ketika menyelesaikan masalah.
Ayat:
Dalam perbincangan itu, Cikgu Azemi bersikap menarik rambut di dalam tepung kerana beliau tidak mahu ada pihak yang berkecil hati.
  • Mendukung biawak hidup.
Maksud:
Melakukan pekerjaan yang amat menyusahkan diri atau mempunyai anak isteri yang menyusahkan hati.
Ayat:
Mak Timah seperti mendukung biawak hidup apabila terpaksa memelihara anak yang tidak siuman.
  • Musang berbulu ayam.
Maksud:
Orang jahat yang menyamar sebagai orang baik-baik.
Ayat:
Hati-hati bergaul dengan budak itu, kerana dia musang berbulu ayam, kelak kita akan mendapat susah.
  • Orang buta diberi bersuluh.
Maksud:
Melakukan perbuatan yang sia-sia.
Ayat:
Tiada guna menghadiahkan cincin kepada si kudung seperti orang buta diberi bersuluh.

No comments:

Post a Comment

PROMOSI III